Gubernur Jawa Tengah, Dr. Ganjar Pranowo, S.H. Menghadiri Seminar Nasional Ketahanan Pangan di Universitas Mercu Buana Yogyakarta

foto1Yogyakarta (27/11) Dalam rangka Dies Natalis ke 28 Universitas Mercu Buana Yogyakarta tanggal 1 Oktober 2014, Universitas Mercu Buana Yogyakarta melalui Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat menyelenggarakan Seminar Nasional Ketahanan Pangan (SNKP) dengan tema : “Ketahanan Pangan: Rekayasa Teknologi dan Transformasi Sosial Ekonomi Berbasis Kearifan Lokal” yang diselenggarakan pada tanggal 8 Oktober 2014 di Auditorium Universitas Mercu Buana Yogyakarta.

Pembicara Kunci (keynote speaker) dalam SNKP 2014 adalah Gubernur Jawa Tengah yaitu Bapak Dr.Ganjar Pranowo,SH.

Seminar Nasional Ketahanan Pangan (SNKP) ini didasari keprihatinan kami atas kondisi pangan nasional kita dewasa ini. Negeri kita yang memiliki potensi kelimpahan sumber pangan hingga saat ini masih mengalami ketergantungan pangan. Impor pangan bukan saja dilakukan pada komoditi yang tidak banyak dihasilkan di dalam negeri, melainkan juga yang mampu dihasilkan oleh petani kita sendiri. Kami menilai liberalisasi perdagangan telah mengakibatkan tata niaga pangan dikendalikan oleh kartel impor, sementara di sisi lain peran negara lewat Bulog menjadi terpinggirkan. Keluar masuknya komoditi pangan tidak lagi berdasar kebutuhan nasional, melainkan keuntungan maksimal perusahaan pangan. Pun moralitas produsen pangan kita mengalami kemerosotan karena selalu dibayangi kekalahan bersaing di pasar, ujar Awan Santosa, S.E., M.Sc. selaku ketua panitia.

Bapak Dr. Ganjar Pranowo, S.H. menngutarakan tentang strategi kebijakan penguatan ketahanan pangan berbasis kearifan lokal. Sedangkan, sub tema seminar meliputi Rekayasa Teknologi untuk Mendukung Ketahanan Pangan Lokal, Potensi Wirausaha Pangan dan Intervensi Psiko-Sosial Masyarakat untuk Meningkatkan Produk pangan, yang kesemuanya berbasis kearifan lokal. Pembicara Utama dalam sub tema tersebut berasal dari Badan Ketahanan Pangan, Himpunan Pengusaha Pribumi Indonesia dan dari Akademisi.

SNKP ini diikuti 47 pemakalah dari 12 Perguruan Tinggi di 4 Propinsi se-Jawa-Bali.

VISI MISI UNIVERSITAS MERCU BUANA YOGYAKARTA

VISI “Menjadi Universitas Unggul, Mutu, dan Bermanfaat bertaraf Internasional pada tahun 2029” MISI Menyelenggarakan pendidikan tinggi yang bermutu untuk menghasilkan lulusan yang memiliki keunggulan dalam

Life as a Distance Learning Student

Effective Time Management Traditionally, most people find the norm in education to involve lectures in physical classrooms.  Tutor-student interaction is perceived as being only physical.